CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, September 23, 2015

Maafkan abang, Lia..

Aku masih membisu. Mencari kekuatan. Menahan air mata dari tumpah ke lantai.

Adakah selama ini tidak cukup pengorbanan Lia terhadap abang? Tanyaku perlahan. Tunduk. Dikala ini, bukan soalnya KENAPA, tetapi persoalan ADAKAH lebih penting dari segalanya.

Perlahan Hariz menjawab.

Cukup. Lia cukup baik terhadap abang. Tapi, abang harus memilih antara Lia dan tunang abang. Dan abang dah buat keputusan, untuk memilih dia dari Lia.

Aku terpempan seketika. Diam. Ku tarik nafas sedalamnya dan melepaskannya perlahan lahan. Entah dari mana datangnya kekuatan pun aku tidak tahu. Selalunya, bila begini, amukan yang akan kuhamburkan. Namun, aku tenang setenang tenangnya. 

Hariz memandangku kaku. Mungkin menunggu aku bertindak seperti biasa.

Baiklah jika begitu. Lia terima. Abang, Lia balik dulu. Lia mintak maaf jika selama ini Lia susahkan abang, buat abang marah, buat abang tak selesa. Lia mintak maaf. Ada getar dalam suaranya.

Marlia berlalu pergi, melangkah tenang. Hariz kaget. Apakah aku bermimpi Lia boleh setenang itu? Menerima keputusannya tanpa amukan seperti selalu? 

Marlia semakin hilang dari pandangan. Namun, Hariz masih disitu. Kebingungan dengan apa yang tidak dijangkanya itu..

Marlia sudah berubahkah? Dimana amukan, makian yang selalu keluar dari mulut mungil nya itu? Yang selalu merungut, yang selalu mengomel tanpa henti itu? Apa yang membuatkan dia berubah begitu?

Hariz masih disitu, tanpa jawapan.